Ilustrasi - Bank Tabungan Negara (BTN) membukukan laba bersih Rp860 miliar pada kuartal I 2024. (Ist/Investor Daily)

Tumbuh 7,4 Persen, BTN Bukukan Laba Bersih Rp860 Miliar di Kuartal I 2024

Ciremaitoday.com, Jakarta – PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk atau BTN membukukan laba bersih di kuartal I 2024 menjadi Rp860 miliar. Laba bersih di kuartal I ini tumbuh 7,4 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu yang senilai Rp801 miliar.

“Kinerja yang positif di kuartal I 2024 akhirnya bisa membawa BTN bisa mencatatkan laba bersih selama 3 bulan pertama atau kuartal I 2024 ini adalah sebesar Rp860 miliar,” kata Wakil Direktur Utama Oni Febriarto Rahardjo saat konferensi pers di Jakarta, Kamis (25/4/2024).

Pada Januari-Maret 2024, BTN mencatat pertumbuhan kredit dan pembiayaan sebesar 14,8 persen menjadi Rp344,2 triliun, dibandingkan periode yang sama pada tahun sebelumnya sebesar Rp299,7 triliun.

Pertumbuhan kredit dan pembiayaan BTN tersebut, catat perseroan, ditopang oleh kredit dan pembiayaan perumahan serta kredit bermargin tinggi (high-yield loans) yang cukup diminati masyarakat.

Menurut perseroan, kredit dan pembiayaan perumahan masih menyumbang porsi mayoritas sekitar 85 persen dari seluruh kredit dan pembiayaan yang disalurkan perseroan.

Adapun rasio kredit bermasalah (non-performing loan/NPL) gross turun menjadi 3 persen di kuartal I 2024, dari yang sebelumnya 3,5 persen di kuartal I 2023.

Rasio loan-at-risk (LAR) juga tercatat menurun ke level 21,6 persen dari sebelumnya 24,2 persen. Sementara coverage NPL meningkat menjadi 152,8 persen dari sebelumnya 145,9 persen di kuartal I 2023.

Dari sisi pendanaan, dana pihak ketiga (DPK) tumbuh 11,9 persen menjadi Rp357,7 triliun di kuartal I 2024, dibandingkan Rp319,6 triliun pada periode yang sama tahun lalu.

Pertumbuhan tersebut, catat perseroan, masih melampaui pertumbuhan DPK industri perbankan pada Februari 2024 yang tercatat sebesar 3,8 persen yoy.

Dari total DPK tersebut, porsi dana murah atau current account savings account (CASA) mencapai 49,9 persen di tiga bulan pertama tahun ini.

Penopang pertumbuhan DPK di BTN salah satunya karena meningkatnya jumlah pengguna aplikasi BTN Mobile serta transaksi yang dilakukan. 

Dikutip dari Kantor Berita Antara, hingga akhir Maret 2024 jumlah pengguna aktif BTN Mobile mencapai 1,4 juta nasabah, dengan nilai transaksi mencapai Rp20,5 triliun atau tumbuh 60,1 persen yoy.

Peningkatan transaksi di BTN Mobile tersebut menjadi salah satu penyumbang pendapatan berbasis biaya (fee-based income/FBI). Perseroan mencatat, FBI di kuartal I 2024 mencapai Rp686 miliar atau naik 14,27 persen dibandingkan periode yang sama tahun 2023 yang sebesar Rp565 miliar.

Berkat pertumbuhan kredit dan DPK yang solid, total aset BTN pun tumbuh 13,1 persen yoy menjadi Rp454,0 triliun dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp401,5 triliun.(*) 

Array
header-ads

Berita Lainnya