Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Barat, Herman Suryatman, meninjau kondisi Saluran Babakan Irigasi Citepus dan diskusi bersama komunitas di Rumah BSF Magot di Kelurahan Cibadak, Kecamatan Astanaanyar, Kota Bandung, Minggu (9/6/2024). (Foto: Dindin Ahmad S)

Pemdaprov Jabar Targetkan Indeks Kualitas Air DAS Citarum Tembus 60 Poin di Tahun 2025, Sekda Ajak Warga Lakukan Zero Food Waste

Ciremaitoday.com, Bandung – Pemerintah Daerah Provinsi (Pemdaprov) Jawa Barat (Jabar) menargetkan Indeks Kualitas Air (IKA) di Daerah Aliran Sungai (DAS) Citarum akan menembus skor 60 poin pada Desember 2025 mendatang. 
 
Hal itu dikatakan Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Jabar, Herman Suryatman, saat dirinya meninjau kondisi Sub DAS Citepus di Kelurahan Cibadak, Kecamatan Astanyaanyar, Kota Bandung, Minggu (9/6/2024). 
 
“Sekarang akan mengoptimalkan kembali yang sudah baik. Kita ketahui sebelumnya Citarum ini pada kisaran skor 30 poin (cemar berat), sekarang posisi terakhir ada di skor 50,78 poin (cemar ringan),” kata Herman. 
 
Ia menjelaskan, saat ini yang menjadi titik fokus, yakni menghapuskan budaya masyarakat membuang sampah di aliran sungai serta mengedukasi untuk mengelola sampah dari rumah. 
 
“Tentu bukan hanya struktural, tapi titik beratnya bagaimana kulturalnya (budaya), sejauh mana partisipasi masyarakat, RT, RW, kepala desa, camat, dan Forkopimcam bahu-membahu agar IKA Citarum menembus skor 60 poin,” ujarnya. 
 
Herman menuturkan, pihaknya merencanakan berkeliling ke seluruh cakupan DAS Citarum di 13 kabupaten/kota di Jabar untuk meninjau dan mendorong sekda kabupaten/kota ikut berpartipasi dalam upaya menaikkan skor IKA ke angka 60. 
 
“Kita sasar mulai dari hulu, tengah sampai hilir, dan sektor ada 23. Saya kira sudah luar biasa bekerja, nanti akan adu manis dengan partisipasi masyarakat. Kita akan gerakkan juga para sekda (kabupaten/kota) untuk bahu-membahu, memastikan dalam satu setengah tahun, Citarum ada perubahan lebih signifikan,” kata Herman.
 
Selain itu, ia juga mengajak masyarakat untuk melakukan Zero Food Waste, masalah sampah rumah tangga (organik) dapat dikelola langsung dari rumah menggunakan maggot dan lubang biopori. 
 
“Kita awali dari sana, tidak ada sampah makanan (organik) dibuang ke TPS. Sampah organik ini ditahan di rumah dan dikelola. Jika itu bisa dilakukan, beban sampah akan berkurang 40 persen. Biarkan sampah anorganik yang ada di TPS nanti akan berakhir di TPA Sarimukti (untuk dikelola),” jelasnya. 
 
Ia menambahkan, sampah sisa makanan dapat dikelola dengan memanfaatkan maggot sebagai sarana pengurai sampah organik. Sehingga pihaknya berkomitmen akan mengaktifkan kembali di setiap kelurahan di Kota Bandung budi daya manggot dengan larva dari jenis lalat Black Soldier Fly (BSF). 
 
Budi daya maggot metode BSF ini, kata dia, diupayakan agar dapat dikelola oleh RT dan RW dalam upaya pengelolaan sampah organik. 
 
“Jika tetap ada sampah (organik), itu bisa dimanfaatkan untuk maggot. Jadi tiap kelurahan, kami sudah komitmen agar tempat maggot-nya jalan semua. Nanti melalui RT dan RW, makanan sisa bisa digeser ke maggot,” ungkapnya. 
 
Herman menuturkan, kesadaran masyarakat terkait pengolaan sampah menjadi yang utama. Ia menyebut, edukasi masyarakat menjadi prioritas. 
 
“Tentu yang pertama perlu sadar dulu, harus diedukasi tidak ada sampah makanan. Jika ada sisa itu dikelola dengan baik dan berakhir di maggot, ini masalah perilaku,” pungkasnya. (Dindin Ahmad S)
Array
header-ads

Berita Lainnya