Caption: Petugas KAI Daop 3 Cirebon saat melakukan eksekusi atau penertiban 2 aset rumah perusahaan. Foto: Ist

KAI Daop 3 Cirebon Eksekusi 2 Aset Rumah, Bilang Banyak Aset Masih Dikuasai Pensiunan

Ciremaitoday.com, Cirebon-PT KAI Daop 3 Cirebon melakukan eksekusi atau menertibkan 2 rumah aset perusahaan di Kawasan Ampera Raya No.27a dan no.28A atas nama penghuni Iswardi Cahyana Kelurahan Pekiringan Kecamatan Kesambi Kota Cirebon, Jumat (3/10). Penertiban ini sebagai wujud keseriusan KAI dalam menjaga aset negara sekaligus melakukan optimalisasi aset.

Manager Humas Daop 3 Cirebon, Ayep Hanapi menjelaskan rumah perusahaan dengan total luas tanah 933m2 dan Luas bangunan 92.50m2 tersebut telah ditempati oleh pihak lain tanpa adanya ikatan kontrak sewa.

Sebelumnya, kata dia, penghuni 2 rumah tersebut telah diberikan Surat Peringatan (SP) 1 hingga 3. SP 1 dikirim tanggal 24 Agustus 2022, SP 2 dikirim tanggal 01 September 2023 dan SP 3 dikirim tanggal 08 September 2023.

Pihak PT KAI Daop 3 Cirebon, juga secara persuasif mengimbau kepada penghuni untuk melakukan proses ikatan perjanjian persewaan, namum penghuni tidak ada itikad baik dan menolak melakukan proses perjanjian persewaan aset tersebut.

“Masih banyak aset-aset perusahaan yang dikuasai oleh oknum pensiunan yang bahkan sampai turun ke anak cucunya tanpa hak dan/atau tanpa ikatan hukum dengan KAI. Seharusnya sejak pensiun, mereka wajib menyerahkan aset-aset tersebut kepada KAI untuk digunakan kepentingan perusahaan,” ungkapnya.

Selain itu adapula kalangan dari pihak lain yang menguasai aset KAI tanpa hak dan/atau tanpa ikatan hukum dengan KAI. Namun demikian KAI tetap berkomitmen akan terus melakukan penertiban berdasarkan bukti kepemilikan dan peraturan yang berlaku.

Adapun sertipikat Hak Pakai No. 21 Tahun 1987 menjadi bukti kepemilikan atas aset dilokasi tersebut. Bukti kepemilikan atas aset juga diperkuat dengan disahkan melalui surat keterangan Konfirmasi Bidang Tanah dari BPN yang menyatakan aset tersebut beserta batas-batasnya benar milik negara dibawah pengelolaan KAI.

Lebih lanjut menurut dia, penertiban dilakukan secara humanis dan sesuai dengan prosedur yang berlaku serta didampingi oleh aparat kewilayahan, TNI dan Polri. Daop 3 Cirebon berterimakasih kepada aparat kewilayahan yang mendukung penertiban ini sehingga proses penertiban dapat berjalan dengan kondusif.

Daop 3 Cirebon terus berharap dan meminta dukungan aparat kewilayahan dalam usaha menertibkan dan mengamankan aset perusahaan.

Ayep menegaskan, KAI memiliki tugas melakukan penjagaan aset perusahaan dengan tujuan menjaga dan mengamankan aset negara dari pihak lain yang tidak memiliki hak atas aset negara tersebut Hal ini sesuai dengan pernyataan dari Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR)/Badan Pertanahan Nasional (BPN) yang menyebutkan, seluruh aset BUMN harus diamankan dan dikuasai oleh BUMN.

“BUMN yang asetnya dikuasai oleh pihak lain yang tidak memiliki izin, maka berhak menertibkannya,” pungkasnya. (*)

Array
header-ads

Berita Lainnya